Chat with us, powered by LiveChat

Kisah Cinta Biarawati Dan Mafia Perjudian Di Chicago


Ini adalah kisah cinta antara seorang biarawati dan mafia perjudian di Chicago. Mafia itu terlibat dalam perdagangan judi dalam Kota Windy. Meskipun tampaknya bukan kisah cinta yang baik, namun itu adalah kisah yang penuh harapan dan penebusan dosa.

Pertemuan Kisah Cinta Biarawati Dan Mafia Perjudian Di Chicago

Kisah Cinta Biarawati Dan Mafia Perjudian Di Chicago

Suster Pauletta berusia 88 tahun, ketika ia bertemu dengan BJ Jahoda. Dia telah menjadi aktivis anti-judi yang ganas selama bertahun-tahun. Dia percaya bahwa berjudi bukan hanya dosa, tetapi juga menghancurkan keluarga dan kehidupan. Namun, pria yang ditemuinya dan menjadi sangat dekat dengannya, Jahoda, bukanlah penjahat biasa. Dia adalah mafia yang baik. Pada akhirnya dia menjadi salah satu kritik paling sengit tentang kehidupan massa dan kehidupan perjudian.

Pada akhir tahun 1980-an. Jahoda merasa cukup dengan kehidupan massa. Sensasi berjudi dan membuat peluang pucat dibandingkan dengan jumlah orang yang telah dibunuh keluarga Infelise. Banyak dari orang-orang itu penjudi atau terlibat dalam perjudian. Dia memutuskan untuk membalikkan bukti negara. Jahoda menjadi saksi bagi pemerintah dan mengenakan kawat untuk mengumpulkan bukti. Kesaksiannya menempatkan 19 mafia dalam penjara dan memastikan kehancuran sebuah keluarga kriminal yang bertanggung jawab atas menghilangkan banyak nyawa. Untuk perannya dalam menjatuhkan keluarga kriminal, Jahoda tidak masuk penjara. Sebaliknya, ia masuk ke Program Perlindungan Saksi.

Pertemuan

Sebagai hasil dari kesaksiannya di pengadilan, Jahoda harus mendapatkan identitas yang baru. Selama periode di Program Perlindungan Saksi, ia menjadi advokat yang kuat terhadap perjudian. Inilah bagaimana dia bertemu Suster Pauletta di Springfield, Illinois.

Dia bertemu Jahoda di sebuah konferensi anti-judi. Dia tidak mengetahui namanya pada saat itu, hanya julukannya, yang bernama Sonny. Karena Jahoda mengenal begitu banyak orang di Illinois, dia tidak bisa tinggal di dalam hotel. Dia meminta Suster Pauletta untuk menyembunyikannya di dalam biara. Di sanalah mereka mulai saling berbicara tentang kehidupan mereka.

Sister Pauletta menemukan di Jahoda seorang pria yang tidak ingin kejahatan terorganisir mengendalikan perjudian. Dia tahu dia sekarang, di kemudian hari dalam hidupnya, sangat menentang perjudian. Dia menemukan pengakuan bersalah dan tekadnya untuk mengubah hidupnya sangat mengesankan. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak akan membayar penginapannya malam itu. Dia meninggalkannya dengan hadiah burung biru, yang mewakili harapan dan berkah.

Jahoda dan Sister Pauletta menjadi teman baik dan saling bertukar surat melalui teman-teman Katolik. Dia mengatakan kepadanya, hadiah terbesarnya adalah saat dia menyadari kesalahannya. Dan, dia ingin membantu orang lain belajar dari kesalahan itu. Mereka tetap berteman sampai dia meninggal pada tahun 2004. Sister Pauletta ingin semua orang tahu betapa dia mencintainya dan menghormatinya.

Agen 12tembakikan menyediakan berbagai macam permainan seperti Casino Online, Tembak Ikan dan juga Slot Online. Anda dapat memainkannya melalui smartphone maupun desktop. Ayo kunjungi kami di 12onlinegaming.

Promo Agen 12onlinegaming